Pippo The Cat

Leave a comment

Gambar 1. Kucing Pippo

Gambar 1. Kucing Pippo

 

Lucu ya? Heheheh, sebagai informasi ini bukan saya mengambil gambar dari google atau wiki atau blog. Ini anak dari kucing saya, namanya PIPPO. Kelaminnya masih belum tahu, kayaknya sih cowok. Kalaupun cewek, namanya tinggal diubah menjadi POPPI hahahahaha.. Dia ini kelahiran 16 November 2012 (berarti sekarang kira – kira 2 bulanan), sebenernya punya 2 saudara lain, tapi meninggal saat lahir, dan tinggal dia yang masih bertahan hidup. Semoga bisa memelihara ini sampe gede, segede – gede nya deh.

Advertisements

Pentingnya Menentukan Pendekatan Metode & Arsitektur Sistem

4 Comments

Kali ini saya membawa sebuah pengalaman baru. Judul yang saya bahas diatas cukup menarik, ya, saya sebut menarik karena kebetulan beberapa waktu lalu mengikuti sebuah acara dimana dari level executive hingga level teknis turut terlibat dalam diskusi panjang dan melelahkan.  Melelahkan karena ada beberapa bagian diskusi yang menurut saya bisa diselesaikan namun stuck karena suatu hal.

Nah apa hubungannya dengan menentukan pendekatan metode & arsitektur? Dalam diskusi tersebut sebenarnya ingin menentukan arah sistem yang dibangun nantinya seperti apa. Namun, kenyataan yang ada disana adalah “jauh panggang dari api”. Mengapa saya sebut begitu? Dalam diskusi tersebut sebenarnya ada 3 pihak, 1 sebagai pihak owner, 1 sebagai consultant / vendor dari pihak owner yang akan membangun aplikasi, dan sisanya adalah pihak – pihak yang bisa disebut stakeholder ataupun mitra kerja owner.  Saya yang dalam acara tersebut  berada di sisi mitra merasa heran dengan penjelasan dari pihak vendor yang ujug2 (artinya secara mendadak, tiba – tiba, tanpa pemberitahuan) mengharapkan kami sebagai mitra dari owner  untuk membangun aplikasi di sisi client. Dan lebih menyebalkan lagi, aplikasi tersebut tidak dibangun berdasarkan kebutuhan, diskusi panjang dan isu – isu yang kemungkinan ada di sisi mitra.

Saya tidak menganggap diri saya paling tahu, atau sok tahu. Namun, menentukan metoda apa yang digunakan dan menentukan bagaimana arsitektur sistem yang dibangun itu sangat penting. Semakin sering saya terlibat, saya semakin tahu bahwa salah besar kita memperlihatkan user interface terlebih dahulu dalam membangun sebuah aplikasi dalam sistem. Bahkan dalam membangun aplikasi yang langsung menyentuh user interface bisa dikategorikan juga sebagai dosa karena mengambil langkah yang salah.

3tier5-thumb

Gambar 1 Arsitektur 3 tier application

Memang tidak ada mahzab yang benar – benar baku dalam membangun sebuah sistem / aplikasi, namun ada baiknya melakukan pendekatan :

  1. Bagaimana arsitektur sistem yang dibangun, misal menggunakan pendekatan client-server2 tier application, 3 tier applicationJika sudah, lakukan pendekatan lebih dalam lagi, apalagi jika melibatkan 2 pihak stakeholders, apakah perlu dibangun menjadi sistem host to host, atau point to host.
  2. Lakukan measurement terhadap masing – masing pendekatan arsitektur yang menjadi pilihan, apa keunggulannya, kemudian apa kemungkinan yang menjadi isu baik itu isu major maupun minor dari masing – masing arsitektur.
  3. Berpikirlah jauh ke depan, misal anggap bahwa jumlah client itu sangat banyak, bahkan harus membayangkan berapa jumlah hit request per second

Saya sendiri juga dulu merasa aneh, seharusnya ketika kuliah saya dan kawan yang lain lebih sering untuk dijejali dengan pendekatan arsitektur mana yang dipilih, bukan mengenai apakah kita akan membangun desktop application ataupun web application, atau bahkan bahasa pemrograman apa yang digunakan, dan DBMS apa yang digunakan. Saya tidak mengatakan bahwa saya dan kawan – kawan tidak diajarkan hal tersebut, namun seharusnya lebih diperdalam mengenai hal tersebut. Dan dalam sidang pun seharusnya dosen penguji benar – benar menguji seberapa dalam pemahaman mahasiswa terhadap arsitektur dari aplikasi yang dibangun. Ini penting, sehingga ketika keluar pun mampu mengimplementasikan hal tersebut.

Saya tidak mengkritik, anggaplah ini pendapat yang dilihat dari sisi lain. Salam hangat untuk semua. 🙂

Semuanya Baru, buta, tp menyenangkan.

Leave a comment

Yah, bisa dibilang semuanya baru sekarang..  Dari dulunya yg dibesarkan di lingkungan database oracle dan MySQL, skr malah dpet pegangan baru AS/400. Buta bgt, ga pernah pegang.. hehe..  Tp gpp lah, makin berkembang kan ga buruk. Satu kesulitan saya sih gara2 sdkit bgt source di internet yg ngebahas brg ini. Jgn kan artikel dlam bentuk bhs Indonesia nya, bhs Inggris nya aja cm beberapa. Uda coba berbagai keyword di google, ktemunya artikel2 itu terus. Hehehe..

Beberapa ada yg beda sih.. Seperti penggunaan keyword “limit” yg biasa saya gunakan di Oracle dan MySQL untuk membatasi display resultnya. Eh, wktu saya pake d AS/400 malah unknown syntax. Biasanya kan tinggal pake aja,

Select * from A LIMIT n, m;

Nah, trnyata ga bisa.. Stelah diubek2, pake keyword “FETCH FIRST n ROWS ONLY”.

Select * from A FETCH FIRST n ROWS ONLY;

Horrayy!!

2 Comments

Horray!!!! Terlihat bahagia, lepas, menyenangkan. Mungkin sederet kalimat itu yg ada di benak pikiran sebagian orang. Buat saya pribadi, keadaan yg terlihat dr luar bahagia ini tampak seperti selebrasi fana..

Ya, selebrasi fana, karena di dalamnya banyak cerita perjuangan, pengorbanan, yg pada akhirnya berbalas kebahagiaan. Sebagian orang mengingat keberhasilan, kdg melupakan prosesnya.

Perumpamaannya, “semua tampak terlihat sulit sampai kita berhasil menaklukkannya”

Connect star wifi with our own ad hoc network

3 Comments

Okeh stelah lama ga ngisi blog ini (ada skitar sebulanan, sibuk tugas kuliah..hehe), sekarang saya pngen ngebahas setting buat koneksi samsung star wifi.  Yup, saya hampir ngabisin waktu sminggu buat masalah koneksi wifi d hape ini. Knp? Sebenernya untuk koneksi  ke akses wifi biasa (saya sebut biasa untuk koneksi ke jaringan wifi lewat router) ga ada masalah untuk hape ini. Saya sedikit ada masalah untuk mengakses koneksi melalui jaringan ad hoc (ato cm saya aja yg bermasalah, ah ga ko ternyata. yg laen banyak jg hehe :D). Iya ini kasus biasanya terjadi kalo saya sedang maen ke kosan temen saya, tp ga pny pulsa buat ngenet lewat hape + pngen manfaatin fitur wifi yg ada d hape ini. Tp waktu itu ga bisa konek2 jg k jaringan ad hoc nya.

 

Yup, sebelumnya saya uda keliling dunia (by google, red) buat nyari2 knp ko ga bisa konek lewat jaringan ad hoc, padahal kalo melalui router bisa (ex. waktu konek di kampus). hehe.

Ok, tanpa banyak basa basi begini dugaan menurut saya.. Ternyata kalo lewat ad hoc, hape atu ini ga bisa mendapatkan IP dynamic.  Yah namanya jg dynamic (otomatis ngedapetin IP buat phone nya). Nah, kita harus menggunakan IP static buat hape ini.. ok, lanjut k pembahasan selanjutnya.

Udah pada bisa bikin jaringan ad hoc kan di laptop masing2? kalo belom, nih saya kasi printscreen nya. btw, ane win xp user.. 😀

Silahkan di setting sama kaya gini, untuk network key optional mau pake apa ga (cm saya nyaranin pake aja, menghindari pengakses gretongan yg tidak diinginkan hehe). kalo uda silakan masuk ke Wireless Network Connection Properties, pilih Internet Protocol (TCP/IP), kemudian klik Properties nya.. Nah silahkan setting kaya gambar berikut ini.. abis itu jgn lupa klik OK.

Sip, skr udah kelar untuk urusan d laptop kita.. Tinggal setting d bagian star wifi nya.. Untuk d star wifi nya, ga usah gambar menurut saya. Cukup ikutin instruksi berikut. Silahkan hidupkan wifi d samsung star wifi nya, klik search nanti muncul jaringan ad hoc yg udah kita buat td (ex. jaringan kak).  Ok, tap aja yg add. nanti kita masuk bagian setting nya..

Bearer type –>  wifi

SSID –> kak (just for example)

Auth type –> Open

Encryption type –> WEP

Key Length –> 64 bits

Index ID –> 1

Network Key –> (enter your network key that you’ve made, if you’re not just ignore it)

Protocol –> HTTP

Home URL –> http://

Proxy address –> ignore it

Linger Time –> ignore it

Adhoc –> On

Selanjutnya, masuk ke advance setting.

  • check static IP nya.
  • Local phone IP –> 192.168.137.x  (x nya terserah, disini saya masukin 53)
  • Subnet mask –> 255.255.255.0
  • Gateway Address –> 192.168.137.20 (masukin ini sesuai dengan IP address laptop kita td)
  • check Static DNS
  • Server 1 –> 192.168.137.20 (masukin ini sesuai dengan IP address laptop kita td)

Nah skr setting nya sudah selesai. Silahkan dicoba pada browser bawaan hape ini. Jangan lupa di konekin dulu ya, trus d browser profile d hape nya pilih ama wifi yg udah kita konekin.

Sebenernya masi ada masalah lg yg saya hadapin, kalo pas make opmin (opera mini) ko masi belom bisa. Padahal d conncection nya sudah milih akses wifi yg kita konekin td. Tp nanti kalo udah mecahin masalah nya, saya tulis d blog ini lagi ko. ato mungkin ada pembaca yg udah bisa mecahin masalahnya? silahkan d share disini..

Go Blogger Indonesia, write your own mind. Copycat?? Hmmm…. 😀

Pake ini nihh..

Leave a comment

Tortoise SVN

Wehehe.. judul nya ko ngiklan bgt?? haha.. ga ko, sebenernya saya jg bukan lagi promosi suatu produk. Tapi kegunaannya.. Ni sopware namanya Tortoise SVN, buat client side nya s.. kalo server side nya saya biasa make VisualSVN. 2 sopware berguna bgt buat temen2 yang lagi ngerjain proyek2 bikin aplikasi. Ga terbatas buat aplikasi si sebenernya. 2 sopware ini ngebantu bgt buat saya, dan mungkin temen2 lainnya yg uda biasa pake. Terus buat yang belum pernah pasti nanya, guna nya apa dong? Oke, saya jelasin.

Saat kita bikin suatu aplikasi atau proyek lainnya, tentu nya kita ga bakal ngerjain suatu proyek tersebut dalam 1 waktu dan voilaaa bener tanpa kesalahan. Tentunya kadanga kita suka ngubah2 isi source code yang sedang kita bangun buat memperbaiki bagian ini itu. Nah, disini lah kegunaan 2 sopware ini..  Hmm..biar gampang kita sebut lah si Tortoise SVN ini TSVN dan VisualSVN ini VSVN. Nah VSVN ini gunanya kita bisa bikin local server di PC ato Laptop kita. Nah d VSVN ini kita nanti bisa bikin repository, yaitu tempat untuk kita naruh segala sesuatu source-code dan tetek bengeknya. Tentunya temen2 harus nyediain space untuk tempat repository nya. Sedangkan TSVN nya kita gunakan untuk ngeremote repository yang ada di local server nya. Udah mulai kebayang kan? hehe

Lanjut deh.. Nah, trus cara kerjanya? Iya, di server nya kan nanti kita naruh berbagai source-code. Kita bisa ngakses source-code nya dari TSVN, bisa kita liat, kita edit, dan untuk edit, kita harus ngelakuin SVN Commit biar nanti langsung sinkronisasi di servernya. Nah, di servernya nanti hasil editan kita nanti bakal jadi revision 1(hasil revisi 1, berarti revision 0 tu source-code asli yg blom kita edit). Disini nih gunanya buat kita sbg programmer / developer. Kita bisa liat sejarah2 source-code2 yang uda kita edit sebelumnya. Tentunya ini sangat berguna, kita bisa inget2 bug apa yang pernah terjadi pada source-code kita. So, buat temen2 yang merasa selama ini lumayan kesel kalo lupa sama source-code mending pake ini aja deh.. Bakal membantu bgt saya jamin.

(Kepaksa) nulis lagi.. :D

2 Comments

Writing

Hehe.. judul nya bilang kepaksa.. Akhirnya kudu nge-post lg lah di blog ini. Sebenernya keinginan nulis lg uda muncul dari beberapa hari yang lalu. Baru kerealisasi skr karena ditegur salah satu dosen. hehe. Berarti bener2 kepaksa dong? Haha… Enggak dong, kan saya uda bilang mulai pengen nulis lagi. Abis dapet ceramah privat, katanya nulis di blog bisa bagi2 ilmu sama org laen, bisa numpahin isi kepala kalian disini (asal isinya bener aja, wehehe).

Okelah, emg ga tiap hari ada hal yg harus ditulis. Tapi tenang, saya org nya ga lebay.. Saya ga akan terlalu srg share crita2 pribadi saya dsini (saya yakin sodara2 jg ga bakal tertarik, wekekek) krn emg privasi saya ga terlalu menarik buat dibahas. Mungkin lebih bagi2 ilmu lebih berguna ya,  apa aja yg saya dapat tiap saat.. Mungkin kalo crita2 pribadi cm selingan2 diantara artikel2 yang laen, kan mungkin aja dari crita pribadi saya ada yg bisa dijadiin pelajaran (yah, moga saya ngasih contoh crita yg bner2 bisa diambil hikmah nya..).

Hmm..untuk akhirnya, selamat menikmati tulisan2 saya. Mungkin bener2 berguna.. Amin..